Memutuskan Rantai Dosa Kesaksian Tentang Pelayanan

with No Comments
RUAI BM

Nama saya Bryan Anak Luwes, umur saya 26 tahun, saya berbangsa Iban, tahun ini adalah tahun pertama saya menjadi mubaligh sepenuh masa di bawah SCAC.

Bidang injil bukanlah sesuatu yang baru bagi saya, kerana sebelum saya menjadi mubaligh, saya memang suka menginjil, iaitu satu panggilan saya ketika usia saya muda. Saya menginjil kepada saudara-saudara saya, adik-beradik saya dan banyak lagi. Banyak pengalaman yang saya alami ketika mengikuti misi. Pengalaman ini banyak mengajar saya supaya semakin rajin untuk memberitakan injil.

Yohanes 4 :35 “kamu berkata, ‘Masih ada empat bulan lagi sebelum musim menuai’. Tetapi aku berkata kepada kamu, pandanglah ke ladang yang sudah menguning, siap untuk dituai!” Tuhan memperlihatkan saya satu ladang yang besar iaitu bangsa saya sendiri, dan Tuhan taruhkan saya satu kerinduan untuk memberitakan injil Tuhan kepada mereka. Bagi mengubah kehidupan mereka kepada kebenaran, membawa mereka suatu pemikiran yang tertuju kepada Tuhan, dan menjadikan Tuhan itu sebagai Tuhan mereka. Misi dan visi saya bukan sahaja menginjil mereka, malah melepaskan rantai ikatan dosa yang lama mengikat mereka, seperti yang saya alami dahulu. Saya rindu akan mereka bersekutu dengan Tuhan siang dan malam. Saya rindu juga untuk membawa pemuda-pemudi, kerana generasi ini sangat penting untuk Tuhan dan akan dipakai oleh Tuhan dengan luar biasa melalui jiwa mereka, semangat mereka dan bakat mereka, supaya generasi ini tidak hilang oleh tarikan dunia.

Saudara-saudari, tolong dukungan saya dalam doa anda untuk memutuskan rantai dosa ini! Ayuh kita bertindak untuk melaksanakan Amanat Agung Tuhan Yesus Kristus (Matius 28: 18-20).

Kenapa Tuhan memilih saya?

Saya suku akan Dayak Iban; saya mempunyai kerinduan untuk membawa mereka (Iban) ke dalam hidup yang benar dan hidup kudus bersama hadirat-Nya. Kenapa Tuhan memberikan visi ini kepada saya? Hal ini kerana saya sendiri suku Iban yang lebih mudah berkomunikasi dengan mereka dan juga memahami gaya hidup dan budaya mereka. Tuhan memberikan saya kerinduan untuk menjangkaui suku Iban atau suku pribumi yang lain di Sarawak.

Tuhan memberikan saya hati untuk mengubah dan memulihkan cara pemikiran yang tidak tertuju pada Tuhan dan kepada kebenaran-Nya. Hal ini sangat sulit bagi saya kerana kemampuan saya tidak setinggi itu, tapi saya memilih untuk percaya. Saya percaya akan Tuhan pasti memberikan pengertian dan kekuatan untuk memuliakan Nama-Nya sehingga setiap generasi akan menerima berkat Tuhan dan karya penyelamatan yang sungguh penuh dengan kasih yang tiada bandingnya.

Mengenai sedikit tentang suku Dayak Iban, antara suku yang masih mempunyai pegangan azimat yang sangat kuat, walaupun mereka disebut Kristian atau pergi ke ibadah setiap minggu, terkadang satu tahun sekali, ada juga yang waktu perayaan sahaja. Kehidupan mereka penuh dengan berkelahian, pertengkaran antara saudara-mara sendiri, berpesta, mabuk sehinggakan itu menjadi kebiasaan mereka, sehingga generasi mereka pun mengikut teladan ibu bapa mereka, hampir hilang kasih Tuhan, perceraian yang semakin berleluasa, berzina dengan suami orang atau isteri orang; perkara itu sudah menjadi darah dalam daging mereka. Saya sangat sedih akan perbuatan mereka, itulah sebab Tuhan sendiri mengutus saya dalam kalangan mereka. Walaupun berat sulit dan harga yang sangat mahal, bagi Tuhan tiada yang mustahil, panggilan untuk mengubah cara hidup mereka dan pemikiran mereka.

Saya pernah seperti mereka

DOAKAN SAYA SUPAYA TUHAN TURUN TANGAN ATAS NEGERIKU BANGSAKU, JUGA SAUDARA-MARAKU. Mereka popular dengan sikap atau perbuatan: keras hati, berontak, keturunan pemburu kepala, mementingkan diri sendiri, egois, perceraian dan juga hidup kemiskinan. Saya dapat informasi ini daripada pengalaman peribadi saya, kerana saya pernah menjadi seperti mereka, hidup dalam belenggu rantai yang mengikat, hidup dalam ketakutan, hidup menderita, tapi sekarang saya menjadi orang bebas kerana rantai dosa tidak lagi mengikat saya. Sekarang saya hidup dalam anugerah Tuhan Yesus yang ajaib yang mulia perkasa.

Dari hati nurani saya berdasarkan iman saya, saya benar-benar rindu untuk membawa pemulihan, pelepasan, dan mengubah hidup mereka.

Saya mempunyai panggilan untuk menjadi hamba-Nya dalam kalangan bumiputera melalui gereja. Panggilan itu sangat jelas apabila saya terus mendapat pelihatan yang luar biasa yang terjadi ketika saya di PROSKUNEO Bandung Indonesia. Saya sungguh mengalaminya sampai ke saat ini, dan saya ingin berlari untuk mencapai tujuan itu. Kaum ini harus dilepaskan dan dimenangkan, kerana rantai dosa sudah lama mengikat mereka dan itu harus dilepaskan dalam Nama Yesus yang membawa penyelamatan jiwa mereka.

Untuk melakukan pelayanan ini bukanlah sesuatu yang mudah dan dianggap remeh kerana iblis selalu mencari ruang waktu dan juga cela untuk berusaha menjatuhkan kita, dan kita pasti mengalami kesulitan dan tantangan, tapi saya percaya sungguh-sungguh Tuhan pasti campur tangan untuk memberikan hamba-Nya ini dengan roh keberanian dan juga bernyala-nyala untuk pelayanan-Nya. Saya rindu akan kehidupan mereka dipenuhi Roh Kudus, hidup bersandar kepada Tuhan, mengasihi sesama, saling menguatkan antara satu dengan yang lain. Saya akan bertindak untuk menjadi teladan dan terang, dipenuhi Roh kudus dan juga berbuah Roh Kudus, menjaga tingkah laku seperti dalam 1 Timotius 4:12.

Berdoalah untuk saya, saya juga insan lemah dengan banyak kelemahan dan kekurangan, tetapi biarlah sekali rebut menerpa jangan goyah, terus berdiri dalam Yesus, Tuhan pasti membantu dan menolong. Seperti semangat atau kata-kata dorongan Gembala saya (Rev Bulan), “orang lain boleh terjatuh, tetapi saya sebagai hamba Tuhan tidak boleh terjatuh, berusaha untuk hidup kudus untuk mencapai tujuan hidup. Kalau terjatuh bangkit lagi, jatuh bangkit lagi.”

Bangkitkan muda-mudi

Saya juga rindu untuk membangkitkan penyembah Tuhan dalam kalangan muda-mudi. Saya akan terus berdoa untuk komuniti saya, sehinggakan mereka dipenuhi dan dilawati oleh Tuhan bahkan Tuhan Yesus melindungi dan menjaga kesihatan mereka. Berdoa juga untuk saya supaya ada pembantu seperjuangan saya sesuatu hari nanti. Saya hanya melakukan kerja-Nya, tapi Tuhan Yesus mengendalikan semuanya; Yesus itu bisa diandalkan.

Taat di saat tidak mengerti

Saya bersyukur kerana diberi kesempatan untuk menjadi saksi-Nya. Tuhan memilih dengan luar biasa, walaupun banyak yang saya tidak tahu, tapi saya percaya tangan Tuhan akan terbuka untuk memberkati hamba-Nya ini. Tuhan pasti akan menguatkan dan memberi pengertian untuk memimpin umat-Nya yang besar ini.

Berdoa untuk keluarga saya, Lumik (Ibu) Whitney, Lisa, Lawan, Dara agar mereka terus mengalami Tuhan serta mengasihi Tuhan Yesus dalam hidup mereka. Berdoa juga untuk segala pelayanan saya dapat berjalan dengan baik. Moto saya ialah “Taat di saat tidak mengerti.”

Bryan Luwes
Mubaligh Tempatan
分享 Share